Pengertian

Beasiswa merupakan bentuk pemberian bantuan dan penghargaan kepada setiap mahasiswa yang memiliki keterbatasan ekonomi, namun memiliki prestasi akademik dan nonakademik (ekstrakurikuler) yang baik. Sumber dana beasiswa berasal dari pemerintah melalui Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Kemenristek, dan lembaga-lembaga nonpemerintah, seperti yayasan dan perusahaan dalam negeri dan luar negeri dengan persyaratan dan nilai nominal serta waktu tertentu.

Jenis Beasiswa

Nama dan kriteria beasiswa yang ada di ISI Yogyakarta meliputi:

Tabel 5. Sumber Beasiswa dan Kriteria

No.

Nama Beasiswa

Deskripsi

Kriteria Penerima

1

 

Bidikmisi

 

Beasiswa diberikan kepada mahasiswa yang berasal dari keluarga tidak mampu dan prestasi  cukup baik Mahasiswa Baru

 

2 Super-Semar Beasiswa ini diberikan oleh Yayasan Super-Semar yang berkantor pusat di Jakarta Mahasiswa yang telah menempuh semester III
3 PPA

(Program Peningkatan Akademik)

untuk mahasiswa lama

Beasiswa diberikan kepada mahasiswa yang secara akademik mempunyai prestasi tinggi Mahasiswa jenjang S1/D4 duduk pada semester II, maksimal semester VIII.

D3 duduk semester II makasimal semester VI

4 PPA

(Program Peningkatan Akademik)

untuk mahasiswa baru

Beasiswa diberikan kepada mahasiswa baru yang mempunyai prestasi baik sewaktu masih berada di SLTA Mahasiswa jenjang  S1 yang telah terdafar sebagai mahasiswa ISI Yogyakarta
5 BBP-PPA

(Bantuan Biaya Pendidikan dan Peningkatan Akademik)

Beasiswa diberikan kepada mahasiswa yang berasal dari keluarga tidak mampu dan prestasi akademik masih cukup baik Mahasiswa S1/D4/D3 yang telah menempuh semester III
6 Yayasan Djarum Beasiswa diberikan kepada mahasiswa yang secara akademik berprestasi tinggi dari keluarga tidak mampu Mahasiswa S1 minimal semester IV dan atau telah menempuh 90 SKS
7 Dikpora (Dinas Pendidikan dan Olahraga) Propinsi DIY Beasiswa diberikan kepada mahasiswa yang secara akademik berprestasi tinggi dari keluarga tidak mampu Mahasiswa jenjang S1/D4 duduk pada semester II, maksimal semester VIII.

D3 duduk semester II makasimal semester VI

8 Beasiswa BNI’46 Beasiswa dari pemerintah Jepang yang diberikan kepada mahasiswa S1 dengan prestasi akademik baik Mahasiswa jenjang S1/D4 duduk pada semester II, maksimal semester VIII.

D3 duduk semester II makasimal semester VI

Kriteria Penerima Beasiswa

Kriteria diperlukan untuk mendapatkan objektivitas, keseimbangan jumlah yang sepantasnya diterima oleh mahasiswa di masing-masing jurusan, dan pendekatan proporsional atas kuota yang ditetapkan.

Tabel 7.  Kriteria Calon Penerima Beasiswa

No. Butir Kriteria Deskripsi Rentang Skor
1. Penghasilan orang tua Menunjukkan tingkat pendapatan (gaji/upah) orang tua. Penghasilan rendah diberi skor besar dan sebaliknya 1 s.d. 10
2. Asal daerah Menunjukkan asal mahasiswa, makin terpencil mahasiswa berasal makin besar skor yang diperoleh dan sebaliknya 2 s.d. 6
3. IPK Menggambarkan prestasi mahasiswa, IPK tinggi akan diberi skor besar dan sebaliknya 2 s.d. 8
4. Beban orang tua Menunjukkan tingkat tanggungan orang tua terhadap beban keluarga, semakin besar beban akan diberi skor tinggi dan sebaliknya. 5 s.d. 8

Tabel 8. Bobot Skor untuk Masing-Masing Butir Kriteria

No. Butir Evaluasi Rentang Skor Keterangan
1. Penghasilan orang tua <= Rp. 400.000 10
Rp 400.001 s.d. Rp 750.000 8
Rp 750.001 s.d. Rp 1.000.000 6
Rp 1.000.001 s.d. Rp 1.500.000 4
Rp 1.500.001 s.d. Rp 1.999.999 2
>= Rp 2.000.000 1
2. IPK > = 3,51 8
3,00 s.d. 3,50 6
2,50 s.d. 2,99 4
2,00 s.d. 2,49 2
3. Beban orang tua > = 4 anak 8
3 anak 6
2 anak 4
1 anak 2
4. Nialai UAN > = 27 8
(untuk Mahs. Baru) 24 – 26 6
21 – 23 4
< = 20 2
5. Kegiatan ko/ekstrakurikuler > = 7 kegiatan

> = 20 kegiatan

8 Dihitung satu

untuk PPE

4 – 6 kegiatan 4 Tahun terakhir
1 – 3 kegiatan 2 Sesuai karakter fakultas

 

Proses Penerimaan Beasiswa

Kegiatan pengajuan beasiwa dijadwalkan secara tertib agar proses pengajuan calon mahasiswa penerima beasiswa tidak mengalami keterlambatan. Apabila mahasiswa terlambat menyerahkan berkas usulan, berkas tersebut tidak akan diterima. Urutan pengajuan beasiswa dijabarkan dengan langkah sebagai berikut:

Tabel 7. Proses Penerimaan/Pengajuan Beasiswa

No.

Tahapan

Keterangan
1. Pengumuman dan kuota penerimaan beasiswa Proses dari institut ke fakultas
2. Penyebarluasan pengumuman ke fakultas Diumumkan oleh fakultas
3. Pengambilan berkas beasiswa Dilaksanakan oleh fakultas
4. Penerimaan pengembalian berkas Dilakukan  oleh Subag Kemahasiswaan fakultas
5. Penabulasian mahasiswa pengusul Tim fakultas
6. Penyekoran calon penerima beasiswa Tim fakultas
7. Pengusulan calon penerima beasiswa Dilakukan oleh PD III
8. Seleksi calon penerima beasiswa Tim seleksi institut
9. Proses pembuatan surat keputusan Diproses oleh institut
10. Pengumuman mahasiswa yang diterima Diumumkan oleh fakultas
11. Proses pencairan Mahasiswa mengikuti prosesur yang telah ditetapkan

Monitoring dan Evaluasi

Satu bulan setelah mahasiswa dinyatakan diterima sebagai penerima beasiswa dengan bukti yang jelas, selanjutnya akan dilakukan evaluasi. Apabila ternyata beasiswa tersebut tidak tepat sasaran, fakultas dapat melakukan perbaikan berupa penghentian beasiswa. Pemantauan ini dapat dilakukan melalui jajaran kemahasiswaan/ormawa atau atas saran penasihat akademik. Evaluasi terhadap prestasi studi dilakukan pada akhir semester untuk menilai dampak pemberian beasiswa terhadap prestasi mahasiswa. Hasil evaluasi ini akan dijadikan pertimbangan untuk penerimaan beasiswa pada tahun berikutnya.

Penggantian Beasiswa

Mahasiswa dinyatakan diputus atau diberhentikan sebagai penerima beasiswa apabila:

  1. meninggal dunia
  2. telah menyelesaikan studi (lulus) atau dikeluarkan
  3. mengundurkan diri
  4. mengambil cuti kuliah, dan
  5. tidak memenuhi persyaratan yang ditetapkan perguruan tinggi dan peraturan perundangan lainnya atau melanggar ketentuan yang berlaku.

Penggantian Penerimaan Beasiswa

Penggantian mahasiswa penerima beasiswa didasarkan pada pertimbangan sebagai berikut:

  1. Mahasiswa dinyatakan lulus secara otomatis beasiswanya dihentikan. Beasiswa yang diterima akan dialihkan kepada mahasiswa lain dalam program studi yang sama.
  2. Penggantian mahasiswa penerima beasiswa karena berbagai hal seperti tersebut di atas dilakukan melalui proses usulan penggantian.
  3. Mahasiswa pengganti selanjutnya akan diusulkan untuk dibuatkan SK Rektor.

Penjelasan Tambahan

Panduan pengusulan beasiswa bagi mahasiswa ISI Yogyakarta disusun untuk memberikan acuan yang jelas bagi masing-masing fakultas. Dengan diterbitkannya panduan ini keragu-raguan terhadap langkah dan alur pengajuan beasiswa bagi mahasiswa tidak akan dijumpai lagi. Sekalipun demikian, dalam implementasinya akan terus dipantau untuk penyempurnaan terhadap berbagai kelemahan yang ditemukan.

Panduan yang disusun ini diorientasikan pada pengajuan beasiswa dengan dana yang bersumber dari pemerintah. Instansi lain di luar pemerintah atau lembaga swasta yang memberikan beasiswa, sepanjang aturan masih sama maka panduan ini dapat pula digunakan. Apabila ada instansi yang mempersyaratkan hal lain, proses pengajuan beasiswa mengikuti aturan yang ditetapkan oleh instansi/lembaga tersebut. Hal-hal yang belum tercantum dalam panduan ini akan diselesaikan dan diatur secara tersendiri.